ANDA mungkin pernah mendengar berita tentang TikTok secara rasminya aplikasi kedua yang paling banyak dimuat turun di planet ini, mengatasi Facebook.

Ia kini berada di nombor dua selepas aplikasi WhatsApp. Walaupun keadaan kelihatan baik untuk perkhidmatan rangkaian sosial perkongsian video dari China ini, terdapat banyak cabaran yang perlu dihadapi pada masa hadapan.

Untuk ByteDance, ini mungkin tidak mengejutkan.

Sumber: SensorTower

Aplikasi syarikat yang berpangkalan di Beijing bersama-sama dengan versi Cinanya, Douyin, mencatatkan 740 juta muat turun pada tahun 2019 mengikut penganalisis pasaran Sensor Tower. Lebih daripada 1.5 bilion muat turun di App Store dan Google Play.

Untuk meletakkan perspektif, pada tahun 2018 terdapat 614 juta muat turun aplikasinya.

BACA: Kerusi Gaming Terbaik Bawah RM500


 

Terima Kasih, India

A guide to using TikTok's algorithm to watch videos you actually like
Sumber: Mashable

Walaupun aplikasi dibuat di China dan mempunyai majoriti hasilnya yang dihasilkan di sana, TikTok telah berkembang secara agresif di seluruh dunia.

Sebilangan besar pengguna aplikasinya adalah di India, pada 277.6 juta atau 45%, menurut Sensor Tower. Di China, ia adalah 45.5 juta atau 7.4%, diikuti oleh A.S. pada 37.6 juta muat turun (6%).

Di App Store dan Google Play, senario yang sama berlaku di India pada kedudukan pertama, 466.8 juta muat turun (31%), China pada 173.2 juta (11.5%), dan 123.8 juta muat turun A.S. (8.2%).


 

Pendapatan Mudah

Sumber: TechCrunch

Apabila bercakap tentang duit, TikTok menghasilkan beberapa aliran moolah yang mengagumkan.

Sebahagian besar keuntungan itu berasal dari pengguna Cina yang telah menghabiskan sejumlah 84.5 juta USD dalam aplikasinya. Ini pada asasnya diterjemahkan kepada 48.3% hasil dari pendapatan pesaingnya, ByteDance.

Amerika Syarikat adalah punca pendapatan kedua, lebih 62.4 juta USD (35.7%), diikuti oleh Great Britain di tempat ketiga dengan 6.9 juta USD (3.9%).

Di Google Play dan App Store, pengguna TikTok telah membelanjakan sebanyak 175 juta USD.


 

Apa Yang Diperlukan Untuk Menjadi Nombor 1?

TikTok fixes a number of ugly security flaws
Sumber: Mashable

Dengan kejayaan demi kejayaan. Pesaing juga muncul seperti cendawan yang tumbuh.

Maksudnya, TikTok harus berjaga-jaga dengan aplikasi-aplikasi terbaru dan meningkat naik seluruh dunia.

Platform video yang berpangkalan di Singapura, Likee, oleh Bigo, baru-baru ini muncul di senarai 10 tempat teratas dengan lebih daripada 330 juta pengguna. Ya, sekali lagi, India menyumbang hampir separuh angka.

Lebih-lebih lagi, menyedari kemajuan TikTok, pemain yang lebih besar dan lebih mantap seperti Facebook dan Instagram sudah meniru beberapa ciri aplikasi Cina itu.

Contohnya, Instagram mengeluarkan ciri lagu seperti TikTok iaitu “Reels” versi remix. Debutnya sudah keluar di Brazil beberapa bulan lalu dan pengguna lain di seluruh dunia mungkin dapat menggunakannya tidak lama lagi.


 

Garis Panduan Yang Semakin Ketat

TikTok's list of community guidelines just got way bigger
Sumber: Mashable

Terdapat perbincangan tentang WhatsApp yang menjana pendapatan aplikasinya melalui iklan dan ia dijangkakan akan berbuat demikian pada 2020. Tidak seperti pesaingnya, TikTok tidak mempunyai masalah untuk menghasilkan pendapatan kerana sebahagian besar hasilnya dibuat di China, menurut South China Morning Post.

Walau bagaimanapun, ByteDance sudah mencadangkan untuk memperkenalkan embed link untuk membolehkan pengguna membeli-belah pada jenama iklan di TikTok.

Sebaliknya, aplikasi itu telah membuat langkah-langkah progresif untuk memastikan iklan politik tidak dipaparkan kepada penggunanya. Ia juga merangka garis panduan komunitinya untuk memastikan politik diharamkan pada aplikasinya.

Jadi, adakah TikTok pembunuh Facebook yang kita tunggu selama beberapa dekad ini?